Foto : Ketika para perokok dalam sebuah penelitian baru berhenti merokok, respons kekebalan tubuh mereka menjadi lebih baik pada satu tingkat, tetapi tidak pulih sepenuhnya selama bertahun-tahun. Air Terjun Catherine Falls Komersial/Moment RF/Getty Images

 

Amerika Serikat , Korel.co.id — Merokok tembakau sangat berbahaya bagi tubuh sehingga mengubah sistem kekebalan tubuh seseorang, membuat mereka rentan terhadap lebih banyak penyakit dan infeksi bahkan bertahun-tahun setelah mereka berhenti merokok, demikian temuan sebuah studi baru.

Meskipun tingkat merokok telah menurun sejak tahun 1960-an, merokok masih menjadi penyebab utama kematian yang dapat dicegah di Amerika Serikat, menyebabkan lebih dari 480.000 kematian setiap tahunnya.

Selama beberapa dekade, penyedia layanan kesehatan telah memberi tahu para perokok bahwa kebiasaan tersebut dapat menyebabkan masalah serius seperti kanker paru-paru, serangan jantung, atau stroke, tetapi sebuah studi yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature menawarkan alasan lain untuk berhenti.

Penelitian ini menunjukkan bagaimana merokok mengurangi kemampuan tubuh untuk melawan infeksi dengan segera dan dari waktu ke waktu, dan juga dapat membuat seseorang berisiko terkena penyakit kronis yang melibatkan peradangan, seperti artritis reumatoid dan lupus.

“Berhentilah merokok sesegera mungkin,” demikian peringatan salah satu penulis studi, Dr. Violaine Saint-André, seorang spesialis biologi komputasi di Institut Pasteur di Paris. “Pesan utama dari penelitian kami, terutama untuk kaum muda, adalah bahwa tampaknya ada kepentingan yang signifikan untuk kekebalan jangka panjang untuk tidak pernah mulai merokok.”

Para peneliti mengamati sampel darah dari 1.000 orang sehat berusia 20 hingga 69 tahun dari waktu ke waktu. Kelompok tersebut dibagi rata antara pria dan wanita.

Para peneliti ingin melihat bagaimana 136 variabel termasuk gaya hidup, masalah sosioekonomi dan kebiasaan makan – selain usia, jenis kelamin dan genetika – mempengaruhi respons kekebalan tubuh. Mereka memaparkan sampel darah pada kuman yang umum seperti bakteri E. coli dan virus flu dan mengukur respons kekebalan tubuh.

Merokok, indeks massa tubuh, dan infeksi laten yang disebabkan oleh virus herpes memiliki dampak yang paling besar, dengan merokok menciptakan perubahan terbesar. Hal ini memiliki dampak yang hampir sama terhadap respons imun seperti faktor penting seperti usia atau jenis kelamin.

“Ini cukup besar,” kata Saint-André.

Ketika perokok dalam penelitian ini berhenti merokok, respons kekebalan tubuh mereka menjadi lebih baik pada satu tingkat, tetapi tidak pulih sepenuhnya selama bertahun-tahun, menurut rekan penulis penelitian Dr. Darragh Duffy, yang memimpin unit Imunologi Translasi di Institut Pasteur.

“Kabar baiknya adalah, hal itu mulai diatur ulang,” katanya. “Tidak pernah ada waktu yang tepat untuk mulai merokok, tetapi jika Anda seorang perokok, waktu terbaik untuk berhenti adalah sekarang.”

Penelitian ini juga menemukan bahwa semakin banyak seseorang merokok, semakin banyak pula perubahan pada respons kekebalan tubuh mereka.

“Mengurangi jumlah rokok berapapun masih merupakan hal yang baik dalam hal dampak ini,” kata Duffy.

Merokok, menurut penelitian ini, tampaknya memiliki efek epigenetik jangka panjang pada dua bentuk perlindungan utama sistem kekebalan tubuh: respons bawaan dan respons adaptif. Efek pada respons bawaan dengan cepat hilang ketika seseorang berhenti merokok, tetapi efek pada respons adaptif tetap ada bahkan setelah mereka berhenti.

Respons imun bawaan adalah cara umum kulit, selaput lendir, sel sistem imun, dan protein melawan kuman. Ini adalah penggerak yang cepat, tetapi merupakan instrumen yang tumpul. Ketika tubuh menentukan bahwa respons bawaan tidak cukup melindungi, sistem kekebalan adaptif akan bekerja. Sistem ini terbuat dari antibodi dalam darah dan cairan tubuh lainnya, limfosit B dan T yang dapat “mengingat” ancaman dan lebih baik dalam menargetkan ancaman yang pernah dilihat sebelumnya.

“Penemuan utama dari penelitian kami adalah bahwa merokok memiliki efek jangka pendek dan juga jangka panjang pada imunitas adaptif yang terkait dengan sel B dan sel T pengatur serta perubahan epigenetik,” kata Saint-André.

Penelitian baru ini memiliki beberapa keterbatasan. Percobaan dilakukan pada sampel darah di laboratorium, tetapi sistem kekebalan tubuh dapat bereaksi secara berbeda dalam kehidupan nyata. Namun, penelitian yang dilakukan pada manusia masih relatif terbatas dibandingkan dengan apa yang dapat mereka tunjukkan dengan koleksi sampel darah yang besar, kata Duffy.

Yasmin Thanavala, seorang profesor onkologi di Departemen Imunologi di Roswell Park Cancer Institute, yang penelitiannya tentang respons kekebalan tubuh akibat merokok dirujuk dalam penelitian baru ini, mengatakan bahwa penelitian ini merupakan “validasi yang luar biasa” atas apa yang telah ditemukan oleh penelitiannya selama bertahun-tahun.

Penelitian Thanavala mengekspos tikus pada asap, bukan darah manusia. Tikus-tikus tersebut membersihkan infeksi bakteri dengan kurang efisien dan dengan respon imun yang kurang kuat dibandingkan tikus yang tidak terpapar. Perubahan pada paru-paru mereda, katanya, tetapi “tidak pernah hilang.”

Dia menunjukkan satu keterbatasan dalam studi baru yang dia harap akan diatasi oleh para peneliti di masa mendatang: homogenitas peserta, yang semuanya orang Prancis dan tidak memiliki berat badan yang tinggi.

“Kita tahu bahwa banyak hal selain merokok yang memengaruhi respons kekebalan tubuh kita. Latar belakang genetik kita memengaruhi respons kekebalan tubuh kita. Ada juga semakin banyak bukti bahwa berat badan kita, obesitas, berdampak pada respon imun,” kata Thanavala.

Albert Rizzo, kepala petugas medis dari American Medical Association, mengatakan bahwa para dokter telah lama mengetahui bahwa merokok dapat menyebabkan peradangan pada paru-paru, namun hal tersebut tidak menjelaskan semua masalah pada sistem kekebalan tubuh.

Hal ini juga tampaknya menjelaskan mengapa bahkan perokok yang mungkin telah berhenti merokok masih dapat mengembangkan kondisi seperti penyakit paru obstruktif kronik atau PPOK.

“Penelitian ini sangat membantu karena memberi tahu kita apa yang selama ini kita pikirkan tetapi sekarang mulai menjelaskan alasannya,” kata Rizzo, yang tidak terlibat dalam penelitian baru ini.

 

 

Sumber : https://edition.cnn.com/2024/02/14/health/smoking-immune-system/index.html

Loading