Foto : Ketika inti bulan mendingin dan menyusut, permukaannya mengalami lipatan-lipatan yang menimbulkan “gempa bulan” dan juga tanah longsor, demikian ungkap sebuah studi baru. Berikut ini adalah gambar komposit bulan dengan data dari tahun 1994. NASA

 

NASA , Korel.co.id — Sebuah wilayah di bulan yang menjadi pusat perlombaan antariksa internasional baru karena mungkin mengandung es air bisa jadi kurang ramah dari yang diperkirakan sebelumnya, demikian temuan penelitian baru.

Ketertarikan terhadap kutub selatan bulan melonjak tahun lalu, ketika misi Chandrayaan-3 milik India melakukan pendaratan lunak pertama yang berhasil di daerah tersebut, hanya beberapa hari setelah pesawat ruang angkasa Luna-25 milik Rusia jatuh dalam perjalanannya untuk melakukan hal yang sama. NASA telah memilih wilayah ini sebagai lokasi pendaratan untuk misi Artemis III, yang dapat menandai kembalinya para astronot ke bulan paling cepat pada tahun 2026, dan Cina juga memiliki rencana untuk menciptakan habitat masa depan di sana.

Namun, sebuah penelitian yang didanai oleh NASA membunyikan lonceng peringatan: Ketika inti bulan secara bertahap mendingin dan menyusut, permukaannya mengalami lipatan – seperti anggur yang mengerut menjadi kismis – yang menciptakan “gempa bulan” yang bisa berlangsung berjam-jam, dan juga tanah longsor. Sama seperti permukaan satelit alami lainnya, area kutub selatan yang menjadi perhatian banyak orang juga rentan terhadap fenomena seismik ini, yang berpotensi menimbulkan ancaman bagi pemukim dan peralatan manusia di masa depan.

“Ini bukan untuk mengkhawatirkan siapa pun dan tentu saja bukan untuk mencegah eksplorasi bagian kutub selatan bulan,” kata penulis utama studi tersebut, Thomas R. Watters, seorang ilmuwan senior yang sudah pensiun dari Pusat Studi Bumi dan Planet di National Air and Space Museum, “tetapi untuk meningkatkan kewaspadaan bahwa bulan bukanlah tempat yang jinak di mana tidak ada yang terjadi.”

baca : Bradley Bersinar Saat Pemimpin Klasemen Liverpool Kalahkan Chelsea

Menemukan sumber gempa bulan

Bulan telah menyusut sekitar 150 kaki dalam kelilingnya selama beberapa juta tahun terakhir – angka yang signifikan dalam hal geologi tapi terlalu kecil untuk menyebabkan efek riak di Bumi atau pada siklus pasang surut, menurut para peneliti.

Namun, di permukaan Bulan, ceritanya berbeda. Terlepas dari apa yang terlihat dari penampakannya, Bulan masih memiliki bagian dalam yang panas, yang membuatnya aktif secara seismik.

“Ada inti luar yang meleleh dan mendingin,” kata Watters. “Saat mendingin, bulan menyusut, volume interiornya berubah dan keraknya harus menyesuaikan diri dengan perubahan itu – ini adalah kontraksi global, di mana gaya pasang surut di Bumi juga berkontribusi.”

Karena permukaan Bulan rapuh, tarikan ini menghasilkan retakan, yang oleh para ahli geologi disebut patahan. “Bulan dianggap sebagai objek yang mati secara geologis di mana tidak ada yang terjadi selama miliaran tahun, tapi itu tidak mungkin jauh dari kebenaran,” kata Watters. “Patahan-patahan ini masih sangat muda dan banyak hal yang terjadi. Kami sebenarnya telah mendeteksi tanah longsor yang terjadi selama Lunar Reconnaissance Orbiter berada di orbit di sekitar bulan.”

Lunar Reconnaissance Orbiter, atau LRO, milik NASA, diluncurkan pada tahun 2009, dan memetakan permukaan bulan dengan berbagai instrumen. Dalam studi baru, yang diterbitkan 25 Januari di The Planetary Science Journal, Watters dan rekan-rekannya menggunakan data yang dikumpulkan oleh LRO untuk menghubungkan gempa bulan yang kuat – yang dideteksi dengan instrumen yang ditinggalkan oleh astronot Apollo lebih dari 50 tahun yang lalu – dengan serangkaian patahan di kutub selatan bulan.

baca : SMK Telkom Pringsewu Siap Hadapi Global Competition bersama IIB Darmajaya

“Kami tahu dari eksperimen seismik Apollo, yaitu empat seismometer yang beroperasi selama sekitar tujuh tahun, bahwa ada gempa bulan yang dangkal, tapi kami tidak benar-benar tahu apa sumbernya,” tambah Watters. “Kami juga tahu bahwa gempa bulan dangkal terbesar yang terdeteksi oleh seismometer Apollo terletak di dekat kutub selatan. Ini menjadi semacam cerita detektif untuk mencoba mencari tahu apa sumbernya, dan ternyata patahan muda ini adalah tersangka terbaik.”

Gempa terkuat yang tercatat setara dengan magnitudo 5,0 SR. Di Bumi, gempa tersebut dianggap sedang, tapi gravitasi bulan yang lebih rendah akan membuatnya terasa lebih buruk, kata Watters.

“Di Bumi, Anda memiliki gravitasi yang jauh lebih kuat yang membuat Anda tetap melekat pada permukaan. Di bulan, gravitasi jauh lebih kecil, jadi sedikit saja percepatan di permukaan akan berpotensi membuat Anda terlempar, jika Anda sedang berjalan,” katanya. “Guncangan semacam itu benar-benar bisa membuat Anda terlempar di lingkungan dengan G rendah.”

Gempa bulan: Implikasi jangka pendek vs jangka panjang

Temuan penelitian ini tidak akan memengaruhi proses pemilihan wilayah pendaratan Artemis III, dan hal ini disebabkan oleh ruang lingkup dan durasi misi, menurut rekan penulis studi dan ilmuwan planet NASA, Renee Weber.

“Ini karena memperkirakan seberapa sering wilayah tertentu mengalami gempa bulan sulit dilakukan secara akurat, dan seperti gempa bumi, kita tidak dapat memprediksi gempa bulan,” kata Weber. “Gempa bulan dangkal yang kuat jarang terjadi dan menimbulkan risiko rendah untuk misi jangka pendek di permukaan Bulan.”

NASA telah mengidentifikasi 13 wilayah pendaratan kandidat Artemis III di dekat kutub selatan bulan, tambahnya, dengan menggunakan kriteria seperti kemampuan untuk mendarat dengan aman di wilayah tersebut, potensi untuk memenuhi tujuan ilmu pengetahuan, ketersediaan jendela peluncuran, dan kondisi seperti medan, komunikasi, dan pencahayaan. Sebagai bagian dari misi, dua astronot akan menghabiskan waktu sekitar satu minggu untuk tinggal dan bekerja di permukaan bulan.

Namun, kata Weber, untuk kehadiran manusia jangka panjang di bulan, proses pemilihan lokasi memang dapat mempertimbangkan karakteristik geografis seperti kedekatan dengan fitur tektonik dan medan.

baca : SMK Telkom Pringsewu Siap Hadapi Global Competition bersama IIB Darmajaya

Seperti senter di bulan

Gempa bulan memang bisa menjadi masalah bagi misi pendaratan berawak di masa depan, kata Yosio Nakamura, profesor emeritus geofisika di University of Texas di Austin, yang merupakan salah satu peneliti yang pertama kali mengamati data yang dikumpulkan oleh stasiun seismik Apollo.

Namun, Nakamura, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, tidak setuju dengan penyebab gempa bumi, dan mengatakan bahwa data Apollo menunjukkan bahwa fenomena tersebut berasal dari puluhan kilometer di bawah permukaan.

“Kami masih belum tahu apa yang menyebabkan gempa bulan dangkal, tapi itu bukan karena patahan geser di dekat permukaan,” katanya. “Terlepas dari apa yang menyebabkan gempa-gempa itu, memang benar bahwa gempa-gempa itu berpotensi mengancam misi pendaratan di masa depan, dan kami membutuhkan lebih banyak data tentang gempa-gempa itu.”

Terlepas dari penyebabnya, potensi bahaya gempa bulan bagi astronot akan dibatasi oleh fakta bahwa – setidaknya dalam waktu dekat – manusia akan berada di bulan dalam waktu yang singkat, paling lama beberapa hari, menurut Allen Husker, seorang profesor geofisika di California Institute of Technology yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Sangat tidak mungkin gempa bulan yang besar akan terjadi saat mereka berada di sana. Namun, sangat baik untuk mengetahui bahwa sumber seismik (yang menyebabkan gempa) ini ada. Ini bisa menjadi kesempatan untuk mempelajari Bulan dengan lebih baik seperti yang kita lakukan di Bumi dengan gempa bumi,” kata Husker. “Pada saat ada pangkalan di Bulan, kita akan memiliki gambaran yang lebih baik tentang bahaya seismik yang sebenarnya dengan misi yang akan datang.”

baca : Rektor IIB Darmajaya Dukung Hilirisasi untuk Peningkatan Ekonomi

Sentimen tersebut diamini oleh Jeffrey Andrews-Hanna, seorang profesor ilmu pengetahuan planet di University of Arizona, yang juga tidak berpartisipasi dalam penelitian ini. “Gempa Bulan adalah alat yang luar biasa untuk melakukan sains,” katanya dalam sebuah email. “Mereka seperti senter di bagian dalam bulan yang menerangi strukturnya untuk kita lihat. Mempelajari gempa bulan di kutub selatan akan memberi tahu kita lebih banyak tentang struktur interior Bulan dan juga aktivitasnya saat ini.”

 

Sumber : Oleh Jacopo Prisco, https://edition.cnn.com/2024/01/31/world/moon-shrinking-moonquakes-south-pole-scn/index.html

Loading